BERBAGI
foto: ilustrasi (ist)

PANYABUNGAN, BERITAHUta.com– Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Mandailing Natal (Madina), Sumut bakal mengadakan pelatihan sekolah tinggi kedinasan bagi pelajar tingkat SLTA pada April hingga Mei 2023.

Pelatihan dasar itu ditujukan bagi pelajar lulusan SMA atau SMK yang berdomisili di Madina untuk persiapan mengikuti tes sekolah ikatan dinas seperti Akademi Kepolisian (Akpol), Akademi Militer (Akmil), IPDN (Institut Pemerintahan Dalam Negeri) dan lainnya.

Kepala Dispora Madina Rahmad Hidayat mengatakan pelatihan dasar itu merupakan program terbaru Bupati Madina H.M. Jafar Sukhairi Nasution.

Menurut dia, pihaknya akan mengirimkan surat undangan ke sekolah-sekolah tingkat SLTA se- Madina sebelum jadwal pelatihan dimulai.

Pelatihan tersebut bertujuan membentuk fisik, mental, keterampilan, dan psikis anak-anak yang ingin melanjutkan pendidikan ke satuan pendidikan ikatan dinas.

“Tujuan pelatihan ini, karena rata-rata anak-anak Mandailing Natal pada saat ujian sekolah kedinasan selalu kurang pengalaman dalam tahapan pelaksanaan tes sekolah kedinasan. Selain fisik, kita akan latih bagaimana menghadapi tes psikologi dan kesehatan. Beberapa lembaga termasuk kepolisian dan militer akan kita libatkan dalam pelatihan,” kata Rahmad kepada wartawan pada, Selasa (17/1-2023).

BERITA TERKAIT  "Terrrrlalu".... Kepsek SMP Negeri 6 Siabu “Makan” Dana Sertifikasi Guru-Guru

Dia juga mengungkapkan kendala pelatihan tersebut, yakni anggaran yang minim karena program terbaru dan tidak terdaftar di Rencana Kerja (Renja) 2023. Meski demikian, program pelatihan akan dilakukan secara maksimal demi masa depan anak-anak di Madina.

“Walaupun anggaran minim, tapi bakal kita laksanakan secara maksimal. Kami sudah ada kesepakatan bersama bagaimana nantinya melahirkan jenderal-jenderal dari Madina serta melahirkan birokrasi tangguh dari IPDN. Ini merupakan target kita bersama pak bupati,” ungkapnya.

Rahmad menjelaskan, pelatihan tersebut akan dipusatkan di halaman Masjid Agung Nur Ala Nur, Desa Parbangunan, Kecamatan Panyabungan. Pemkab Madina, kata dia, tidak akan melakukan pembatasan untuk jumlah peserta selagi persyaratan bisa dipenuhi.

BERITA TERKAIT  Bimbel "Online" bagi Siswa SLTA, Upaya “Mendulang Emas dari Kubangan Lumpur”

“Seluruh SMA dan sederajat di Madina akan kami undang untuk mengikuti pelatihan. Tidak ada batasan jumlah peserta selagi memenuhi syarat seperti tinggi dan berat badan. Nanti dalam undangan itu akan dilampirkan formulir pendaftaran,” ujarnya.

Selama pelatihan tidak ada penilaian. Peserta hanya mempersiapkan sesuai poin-poin ujian masuk sekolah kedinasan. Kedepannya, program ini akan dibesarkan dan tahun ini merupakan uji coba.

“Pemkab Madina meminta dukungan dari semua pihak, termasuk pihak keluarga peserta. Sehingga, tujuan yang disampaikan tadi bisa kita capai,” ujarnya sembari menambahkan, pelatihan masuk sekolah kedinasan itu tidak dipungut biaya. (*)

Editor: Akhir Matondang

BERBAGI